Jeju, Bali, Phi Phi… .serupa walau tak sama. Pulau-pulau itu menawarkannya emang buat liburan. Jadi halihwal yang berhubungan dengan kegiatan liburan (tiket, losmen dll), lebih mahal dibandingkan tujuan yang dibuat khusus untuk liburan, Pulau Jawa misalnya, atau Bangkok, atau Seoul.

Tapiiiii …. .selama punya niat buat backpacking, ada aja lah cara2 buat advokasi liburan ke sana. Berikut tips2nya menurut gw… .karena kalo menurut lau, pastik ada di blog lau, yekan ???

Sepengetahuan gw, saat ini gak ada yang mencoba langsung Jakarta – Jeju. Kalau lu masuk Jeju via kota lain di Korsel, buanyak banget masuk lokal, baik dari Seoul maupun dari Busan. Selain pakai skyscaner dan sejenisnya, cari tiket ke Jeju juga mest banget ngunjungin web maskapainya langsung. Karena dari pengalaman gw, harga yg didapat dari web nya langsung itu udah harga yg paling murah. Apalagi, jika lu daftar jadi anggota, yang semudah email bikin, ada diskon tambahan. Untuk anak-anak, ada lagi diskonnya. Cumaaaa… beberapa emang ngalamin kendala kalo pembelian dilakukan dari luar Korsel. Ada yang meminta alamat korsel lah, ada yang membayarnya gak diterima lah. Jgn sedih! Coba lagi deh, gw aja berhasil, yamasak kalian enggak. Beberapa web yang dikirim ke Jeju adalah: Jeju Air, Eastar Jet, Korean Air, Air Busan dan Asiana. Menurut survey kecil2an gw, yang sering banget ngasih harga huhuy itu Eastar Jet. Tapi waktu gw mau beli, transaksi gagal melulu, entah mereka gak terima CC non-Korea atau gimana, gak ada penjelasan. Kalau lu ke sana gak pas musim puncak, dan Jeju bukan tujuan pertama, saran gw, beli tiketnya nanti aja di Seoul / Busan, minta tolong sama orang hostel, siapa tau bisa dapet harga terbaik. Tiket PP Jeju dari Busan / Seoul, rata2 di bawah 1jt rupiah, kalau mau promo malah bisa cuma 500rb an.

Di Jeju gak ada subway, transportasi umum paling murah meriah adalah bus. Dan di Jeju, hampir semua rute bus akan bermuara di Terminal Bus Antar Kota Jeju, di dekat Balai Kota. Jadi, Anda bakalan ngirit banyak kalau tinggal di dekat terminal bus ini. Ada banyak banget hotel di sekitar terminal bus, dan ada terminal pel banget sama. Berhubung terminalnya gak horor atau ngebronx, gak jadi masalah banget nginep di sekitar situ. Selain jadi mudah dan murah soal transportasi, kawasan sekitar terminal bus Antar Kota Jeju juga sangat turis. Ini berarti ngeliat ritme kehidupan orang Jeju asli plus tempat-tempat makannya gak mahal. Jeju itu pulau besar, mirip Bali lah, semua kawasan wisatanya cukup memadai. Gak banyak pilihan makanan, gak banyak pilihan transportasi juga, dan jauh dari bandara. Jadi, meskipun harga penginapannya murah, kemungkinan besar akan ngabisin banyak uang untuk keperluan lain. Apalagi kalau tiba di Jeju nya di jam-jam yang gak banget. Bikin lu gak punya pilihan selain taksi, nambah budget lagi kan tuh. Kalau nginepnya di dekat Jeju terminal, selain gampang naik busnya gak bakal kelewatan halte, kl naik taksi juga deket banget, 15menit an deh.

Karena, hampir semua tempat wisata dapat dicapai dengan bus, saran untuk ngebus aja, disediakan jika lu traveler solo. Banyak orang memilih sewa mobil + supir di Jeju, mungkin jika rame-rame dan pengen ke banyak tempat wisata jadi pilihan yang ekonomis ya. Gw cuma bisa bilang ‘mungkin’, soalnya gak survei khusus soal ini. Buat gw, naik bus juga berarti menikmati Jeju dari perspektif lain. Ditambah lagi, dari pengalaman gw, naik bus yang mesti nyusurin rutenya, gak langsung ke arah tempat tujuanlu, bikin lu punya peluang liat lebih banyak dari Jeju sambil lu gak sempet ngunjungin semuanya. Blog ini ngejelasin lumayan detail untuk pemilihan rute bus atau jenis transportasi lain di Jeju.

img_1502

Terminal bus Antar Kota Jeju

Kalau setuju sama gw, pilih nge bus, maksud mesti banget beli T Money. Konsepnya sama aja sama semua kartu tranpsortasi semacam EZlink di Singapura atau kartu Octopus di HK, tinggal ketuk aja. Selain irit karena pasti ada dikson tarif dibandingkan uang tunai / beli tiket perjalanan tunggal, kita juga bisa terhindar dari bencana gak-punya-duit-receh-terus-supirnya-juga-gak-punya-kembalikan. Kalau sekali dua kali sih gak bencana2 hebat, kalau keseringan ya lumayan, bisa motong budget makan / tiket tempat wisata / oleh2. Lagi kalo oleh2nya buat ortu, bisa gak direstuin lagi jalan2 berikutnya, musibah banget kan tuh! #iyainajah. T Money tersedia di banyak toserba, termasuk yang ada di bandara Jeju. Nunggu, T Uang bisa dibuka dan isinya mengerikan, cuma harga kartunya gak akan kembali. Info jelasnya ada di sini. Kayak ez link n kartu gurita, T Uang ada bnyk model termasuk gambar2 edisi terbatas. Kalau mau ngirit sih, mending beli yg biasa aja, sebiasa2nya. Mengembalikan koleksi emang pengen kartunya.

Cari hostel yang punya fasilitas dapur. Di Korsel, udah umum banget hostel punya dapur terbuka di mana kita bisa numpang masak. Banyak pula yang ngasih banyak gratisan, kayak di tempat gw nginep, gratis telur & nasi, tinggal bawa kecap / sambel aja, beres! Selain itu hostel juga menyediakan sarapan. Buat muslim fasiltas dapur ini juga dilengkapi dengan karena di Jeju sepengetahuan gw cuma ada satu dua resto ramah muslim, seperti dibahas di sini. Tapi ya namanya restoran kan yaaa… .segitu dehharga, sekali duakali makan sih bolehdeh, kalo tigakali empatkali mah lumayan juga. Nah… balik soal asrama, di hostel gw juga disediakan tuh alat masak dan alat makan khusus muslim, ada satu lemari khusus. Bahkan sponge cuci piringnya pun dibedain, segitu dirawatinya loh mereka sama kita, bikin terharu: ’

img_1634

Alat2 masak & makan khusus Muslim di Yeha Guesthouse, Jeju. Kadang2 ada juga makanan halal yang sengaja ditinggalin traveler muslim, bisa dimakan, gratis. Kalau berkenan, jgn lupa ninggalin makanan halal juga di sini yaaa… .siapa tau membantu sesama traveler muslim yang lagi bingung cari makanan halal.

Masih nyambung paragraf di atas, maka itu menjadi penting buat backpacker (dan atau Muslim) untuk bawa bekel. Abon, teri kacang, tempe kering, sambel tongkol, rendang, nasi instan, bumbu nasi goreng, daaaan… .mie instan! Siapa tau lu ngalamin pengalaman kayak gw juga ? "class =" wp-smiley "style =" height: 1em; max-height: 1em

Kalau laki-laki ribet masak, tanda2 mau bisulan karena makan telor gratisan di hostel, dan uang ngepas gak mungkin juga makan di restoran, solusinya cuma satu ….. .. toko serba ada. Buanyak makanan siap saji yang tinggal dipanasin di microwave. Tinggal cek2 aja ingredientsnya. Banyak kok yang murni ikan2an atau hanya berisi sayuran. Yang pasti mahal jaooooh dibandingkan makan di resto.

Seperti saya katakan, Jeju tuh kerennya di alamnya. Iya sih mereka punya tedy beruang musem, loveland dll, tapi buat gw siapa seneng menikmati alam, jika anggaran dan terbatas, mendingan konsen untuk menikmati alam Jeju aja. Gak usah bandingin sama Indonesia yaaa… pasti ada lebih layak masing2. Paling enak emang nikmatin Jeju di musim selain musim panas, karena kan terlihat beda sama Ind. Nah untuk menikmati semua itu, paling pas emang dengan cara Olle alias berjalan kaki. Banyak banget rute olle yang ditawarkan, tinggal pilih sesuai selera. Keterangan di jalan juga jelas, jadi gak perlu pake guide, traveler solo bisa banget lah. Senengnya lagi, rute2 ini dapat kita kunjungi langsung dengan penduduk asli, rutenya banyak kok yang keluar masuk kampung, gak selalu tempat turis. Lebih lengkap soal rutenya mangga sila cekidot di sini.

rsz_h

Beberapa contoh Jeju Olle trail (foto pinjem dari http://www.onedaykorea.com)

Udah dong …. .gak boleh gentar lagi dooong mampir ke Jeju. Yuk lah buru-buru dipesen tiketnya, jangan lupa bagi2 ceritanya, atau mungkin mau nambahin tips2 pesiar murah di Jeju, manggaaaa ? "class =" wp-smiley "style =" height: 1em; max-height: 1em

20160126080843

nah kalo buat oleh2 mah jangan beli mangga (susah juga sih nyarinya) mendingan jeju mandarin pie kayak gini. Lezat beneran. Gw belinya di hostel, tapi di bandara pun banyak bgt yg jual. Jeju emang terkenal sama jeruk mandarinnya, makanya kebanyakan oleh2 makanan dari sana itu olahan jeruk mandarin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here